Monday, June 10, 2024
Blockchain Kripto Polygon (Matic)

Menganal Polygon (MATIC) Token

polygon

“Menganal Polygon (MATIC) Token”

Pengantar

Polygon (MATIC) adalah sebuah platform blockchain yang bertujuan untuk meningkatkan skalabilitas dan kegunaan dari Ethereum. Sebelumnya dikenal sebagai Matic Network, platform ini berfungsi sebagai lapisan penyelesaian samping (sidechain) yang menyediakan solusi untuk masalah-masalah utama yang dihadapi oleh jaringan Ethereum, seperti biaya transaksi yang tinggi dan keterbatasan skalabilitas.

Berikut adalah beberapa komponen utama dan fitur-fitur dari Polygon (MATIC):

  1. Lapisan Skalabilitas: Polygon berfungsi sebagai lapisan penyelesaian samping (sidechain) yang terhubung ke jaringan Ethereum utama. Ini memungkinkan aplikasi dan pengguna untuk melakukan transaksi di lapisan samping yang lebih cepat dan lebih murah, sebelum hasilnya diselaraskan kembali ke jaringan Ethereum utama secara berkala.
  2. Sistem Staking dan Validasi: Polygon menggunakan sistem staking dan validasi yang berbasis pada model konsensus Proof of Stake (PoS). Para pemegang token MATIC dapat mengunci token mereka sebagai staking untuk membantu menegakkan keamanan jaringan dan memvalidasi transaksi.
  3. Dukungan untuk Smart Contracts: Polygon mendukung kontrak pintar (smart contracts) yang kompatibel dengan Ethereum. Ini memungkinkan pengembang untuk membangun dan meluncurkan aplikasi terdesentralisasi (dApps) di atas platform Polygon dengan menggunakan bahasa pemrograman dan alat pengembangan yang sama seperti Ethereum.
  4. Pasar NFT (Non-Fungible Token): Polygon memiliki ekosistem yang aktif untuk pasar NFT yang berkembang pesat. Platform ini menyediakan infrastruktur yang mendukung penjualan, pembelian, dan pertukaran NFT dengan biaya transaksi yang rendah dan kecepatan yang tinggi.
  5. DeFi (Keuangan Terdesentralisasi): Polygon juga memiliki ekosistem yang berkembang untuk aplikasi dan protokol keuangan terdesentralisasi (DeFi). Ini termasuk protokol pinjaman, pertukaran terdesentralisasi (DEX), yield farming, dan banyak lagi.
  6. Bridge Antar-Blockchain: Polygon menyediakan solusi jembatan (bridge) yang memungkinkan aset digital dan data untuk bergerak antara jaringan blockchain yang berbeda, termasuk Ethereum, Binance Smart Chain, dan lainnya.
Baca Juga :  Jual Beli Kripto di Indodax

Dengan berbagai fitur ini, Polygon (MATIC) bertujuan untuk meningkatkan skalabilitas, kegunaan, dan fungsionalitas dari ekosistem blockchain, khususnya di dalam konteks jaringan Ethereum. Platform ini telah menarik perhatian banyak pengembang dan pengguna dengan solusinya yang efektif untuk masalah-masalah utama yang dihadapi oleh Ethereum.

Sejarah Polygon (Matic)

Sejarah Polygon (MATIC) dimulai pada tahun 2017 ketika proyek ini pertama kali diumumkan dengan nama Matic Network. Pendirinya, Jaynti Kanani, Sandeep Nailwal, dan Anurag Arjun, memiliki visi untuk mengatasi masalah-masalah utama yang dihadapi oleh jaringan Ethereum, terutama terkait dengan skalabilitas dan biaya transaksi yang tinggi.

Berikut adalah beberapa peristiwa kunci dalam sejarah pengembangan Polygon (MATIC):

  1. Pengumuman Pendirian: Proyek Matic Network pertama kali diumumkan pada tahun 2017. Tim pendiri memperkenalkan visi mereka untuk membangun lapisan penyelesaian samping (sidechain) yang dapat meningkatkan skalabilitas dan kinerja Ethereum.
  2. Penjualan Token: Matic Network mengadakan penjualan token (ICO) pada bulan April 2019, mengumpulkan sekitar $5 juta dalam waktu singkat. Ini membantu mendanai pengembangan platform dan proyek mereka.
  3. Peluncuran Mainnet: Matic Network meluncurkan jaringan mainnet-nya sendiri pada bulan Juni 2020. Ini menandai langkah besar dalam pengembangan proyek dan memungkinkan aplikasi untuk mulai berjalan di atas platform mereka.
  4. Rebranding menjadi Polygon: Pada bulan Februari 2021, Matic Network mengumumkan rebranding mereka menjadi Polygon. Perubahan nama ini mencerminkan ekspansi proyek ke luar skalabilitas blockchain, dengan fokus lebih luas pada solusi-solusi yang meningkatkan pengalaman pengguna dan memperluas kasus penggunaan di luar jaringan Ethereum.
  5. Ekspansi dan Pertumbuhan Ekosistem: Setelah rebranding, Polygon memperluas jangkauan dan dukungan untuk berbagai aplikasi dan protokol di ekosistem blockchain. Mereka memperkenalkan berbagai inisiatif seperti Polygon SDK, Polygon Studios, dan Polygon Grants untuk mendorong adopsi dan pengembangan lebih lanjut.
  6. Kemitraan dan Integrasi: Polygon telah menjalin kemitraan dengan berbagai proyek blockchain, perusahaan, dan pengembang dalam upaya untuk memperluas ekosistem dan meningkatkan integrasi dengan aplikasi dan platform yang ada.
  7. Pengembangan Protokol dan Fitur Baru: Polygon terus mengembangkan protokol dan fitur-fitur baru untuk meningkatkan fungsionalitas dan kegunaan platform mereka. Ini termasuk pengembangan DeFi (Keuangan Terdesentralisasi), NFT (Non-Fungible Token), infrastruktur staking, dan lain-lain.
Baca Juga :  Daftar Penyedia NFT Marketplace 2021

Dengan berbagai peristiwa ini, Polygon telah tumbuh menjadi salah satu platform blockchain terkemuka yang bertujuan untuk meningkatkan skalabilitas dan kegunaan dalam ekosistem blockchain, khususnya di dalam konteks jaringan Ethereum. Mereka terus berupaya untuk memperluas penggunaan dan adopsi Polygon (MATIC) di seluruh industri blockchain.

Cara Kerja Polygon (Matic)

Cara kerja Polygon (MATIC) melibatkan beberapa komponen teknis dan mekanisme dalam infrastrukturnya. Berikut adalah beberapa cara kerja umum dari Polygon:

  1. Lapisan Skalabilitas: Polygon berfungsi sebagai lapisan penyelesaian samping (sidechain) yang terhubung ke jaringan Ethereum utama. Ini memungkinkan aplikasi dan pengguna untuk melakukan transaksi di lapisan samping yang lebih cepat dan lebih murah daripada transaksi langsung di jaringan Ethereum utama.
  2. Mekanisme Consensus: Polygon menggunakan model konsensus Proof of Stake (PoS) untuk mengamankan jaringannya. Para validator di jaringan Polygon dipilih oleh pemegang token MATIC untuk memvalidasi transaksi dan memproses blok baru di lapisan samping.
  3. Bridge Interoperabilitas: Polygon memiliki mekanisme jembatan (bridge) yang memungkinkan aset dan data untuk bergerak di antara lapisan samping Polygon dan jaringan blockchain lainnya, termasuk Ethereum. Ini memungkinkan aset digital untuk ditransfer dan digunakan di berbagai lingkungan blockchain.
  4. Kontrak Pintar (Smart Contracts): Polygon mendukung kontrak pintar (smart contracts) yang kompatibel dengan Ethereum. Pengembang dapat membangun dan meluncurkan aplikasi terdesentralisasi (dApps) di atas platform Polygon dengan menggunakan bahasa pemrograman dan alat pengembangan yang sama seperti Ethereum.
  5. Transaksi dan Pembayaran: Pengguna dapat menggunakan token MATIC untuk melakukan transaksi dan pembayaran di dalam aplikasi dan platform yang berjalan di atas Polygon. Biaya transaksi yang dibayarkan dalam MATIC biasanya jauh lebih rendah daripada biaya transaksi di jaringan Ethereum utama.
  6. Token Staking dan Validasi: Pemegang token MATIC dapat mengunci token mereka sebagai staking di dalam jaringan Polygon. Ini membantu menegakkan keamanan jaringan dan memberikan insentif kepada para validator untuk memproses transaksi.
  7. Pasar NFT dan DeFi: Polygon memiliki ekosistem yang berkembang untuk aplikasi dan protokol keuangan terdesentralisasi (DeFi) dan pasar token non-fungible (NFT). Platform ini menyediakan infrastruktur yang mendukung pertukaran, pinjaman, pertanian hasil (yield farming), dan berbagai aplikasi lainnya di dalam ekosistemnya.
Baca Juga :  New Airdrop MomoAi

Dengan cara ini, Polygon (MATIC) bekerja sebagai platform blockchain yang menyediakan solusi untuk meningkatkan skalabilitas, kegunaan, dan fungsionalitas ekosistem blockchain, khususnya di dalam konteks jaringan Ethereum. Ini memberikan alternatif yang lebih efisien dan terjangkau bagi pengguna dan pengembang untuk berinteraksi dengan teknologi blockchain.

Nilai Polygon Matic Saat ini

Penutup

Sahabat Blog Learning & Doing demikianlah penjelasan mengenai Menganal Polygon (MATIC) Token. Semoga Bermanfaat . Sampai ketemu lagi di postingan berikut nya.

(Visited 23 times, 1 visits today)

Similar Posts